BELAJAR SYUKUR DENGAN ATURAN ALLAH

Teks : Dhuha Rashidi
Foto : Koleksi Peribadi


Subhanallah,
Alhamdulillah,
La ilaha ilallah,
Allahuakbar.

Apalagi yang harus di ungkapkan saat rasa tercubit dengan getaran syukur roh seorang hamba Dia. Ya Rabbi, kita ini adakalanya asyik sangat mudik ke hilir tidak sedar arus masa menghanyut rasa. Menenggelamkan sifat kehambaan yang hanya ditimbulkan kesedapan dunia. Bukankah apa yang kita miliki saat ini adalah nikmat dari Allah yang Maha Melimpah Ruah Rezeki Nya tidak dapat dikira seluas alam semesta ini?

Ya Rabbi, ampunilah dosa hamba Mu ini, Ya Tuhan ku.

Sesekali saya membelek keatas kebawah newsfeed di Facebook. Kadang entah apa yang saya mahu lakukan juga tidak pasti. Hihi. Syukurnya saya Allah berikan rasa nikmat bersahabat. Allah pinjamkan mata untuk dapat melihat dan membaca. Allah pinjamkan telinga untuk mendengar. Allah beri akal dan hati yang menggerakkan pemikiran untuk menerima sesuatu. Apakah sudah hati ini memberi? Soal hati yang kecil. Kadang jiwa yang berbisik langsung di abaikan.

Tapi, baru inilah hati saya dijentik cuit. Lagi dan lagi. Bukan baru ini sebenarnya. Sudah berkali Allah 'sampaikan' ingatan. Menyuluhkan hidayah. Bahawasanya juga dalam setiap hati kita ini ada satu indicator suci. Tidak kira apapun agama, setiap jiwa itu ada ruang ruang suci, mahukan yang suci, terasalnya suci. Yang suci inilah , bila dikotori rasanya pedih. Sakit. Tangis. Ia tidak mahu dicampuri.

Saya pejamkan mata. Allaaaahhh.

Hari ini, Allah telah tunaikan permintaan ku setelah lama aku meminta. Aku suka untuk memiliki sebuah kotak khazanah segala simpanan pengalaman ku ya Rabb. Namun membinanya aku perlukan ilmu ya Rabb, mendapatkannya aku memerlukan jumlah- jumlah yang berharga ya Rabb. Kabulkanlah ya Rabb.

Alhamdulillah. Aku telah memiliki kotak khazanah ini.Inilah dia blog yang dimaksudkan. Allah izinkan saya memilikinya. Allah beri saya guru yang mahu mengajar saya. Allah beri saya kesihatan yang baik untuk saya dapat menulis. Allah kurniakan rezeki, keluarga, anak anak, harta , persefahaman dan perhatian pastinya adalah yang terbaik untuk kita. Samada yang baik atau buruk kita terima pastinya ada hikmah yang telah Allah aturkan. Maka, saya sentiasa belajar bersyukur dengan aturan Ilahi.

Sejak dari saya di uji dengan ujian-ujian dunia , sehingga saat ini hikmah dari setiap kejadian itu kekal terbekas. Saya kira pengalaman hidup yang Allah kurniakan kepada saya adalah terlalu mahal. Andai kata kesemuanya di catat didalam sebuah buku dijual dengan harga ratusan malah ribuan ringgit pun, pengalaman dan pengajaran dari Allah tidak dapat saya nilaikan dengan apa-apa. Setiap dari kita ini sahabat, Allah tetapkan apa yang kita akan dapat.

Kita adalah manusia yang tidak pernah lari dari salah dan silap. Mana mungkin kita mampu sempurna. Sebab itulah, bagi seorang hamba Allah, tidak ada satu jalan penamat untuk kita terus belajar, mengutip ilmu dan alami di setiap langkah hidup kita ini sehingga kita mengakhiri perjalanan dunia. Suka saya mendidik hati sendiri, bahawa apa yang telah Allah takdirkan adalah yang terbaik untuk diri kita. Berjalanlah dalam sedar. Bernafaslah dengan kalimah Allah. Senyumlah dengan ujian dan cubaan Nya.

Apa yang kita hadapi sepanjang langkah kaki kita adalah pelajaran. Hanya kita sahaja yang perlu membuka mata akal agar hati senang menerima segala aturan Tuhan. Terima itulah Redho. Redho itulah lubuk segala ketenangan.

Semoga setiap langkah kaki kita ini dikira kebaikan - kebaikan untuk bekalan disana nanti. :)





Comments

Popular Posts