HAPPY ANNIVERSARY BANG !

Teks : Dhuha Rashidi
Foto : Koleksi Dhuha Rashidi

" Biarlah abang masuk minang awak , " kata lelaki yang muncul kembali selepas 3 tahun masing-masing membawa diri.
" ahh, mana ada, kita kan macam adik beradik ? " kata perempuan bertudung hitam bangkit terus kedapur. Malas betul dia mahu melayan balas lelaki yang telah dikenali sejak di tingkatan 2.
Ada pula mahu kahwin dengan aku. Tak mahulah. Dia mengomel sendiri. Badan yang sedang sakit diurut sendiri. Itu jugalah yang buat lelaki itu kasihan mungkin. Setiap malam dia ketakutan diselubungi sakit yang amat misteri.
Hasrat pinangan di usul pula kepada kakak perempuan itu yang menumpangkan tempat tinggal selama dia berulang alik ke tempat belajar.
" Macamana ni , dia tanya akak, kamu mahu ?" soal kakak.
" Aduhhh, malas lah kak, " 
" Daaahh , dia yang tanya akak, beria betul macam serius je,".
" hmmm. . nantilah, fikir nak ke taknak ,"
" boleh pulak ?" kakak kerut dahi dengan jawapan adik nya sendiri.

Selang berhari , kakak cuba bertanya lagi, " kamu setuju ? "
" Macam ni lah kak, pergilah tanya bapak, jika bapak redho, aku redho "

Kakak menelefon bapak di kampung. Di beritahunya hasrat lelaki yang ingin meminang adik nya itu. " Pak, dia kata kalau pak okey, baru dia okey," Bapak hairan. Bukankah zaman ini zaman memilih sendiri. Apa mahu macam dulu.
Perempuan itu termenung. Dalam pejam , detik risau. Bolehkah aku mencintai setelah aku menemui cinta lainnya di dalam sujud ku? 
_________

Aku mengenal Dia setelah kau aku jumpa, 
aku mengenal Dia setelah engkau tiada, 
aku menemui Dia setelah kau kembali menjelma. 
Bisa kah kau juga membawa aku mengenal cinta cinta Nya sedang hati ini terikat janji, cintaku pada Rabbi. 
Putus tali pasti ku sakit. 
Patah cinta pastinya perit.

Aku tidak mampu berjalan tanpa Dia. 
Tidak mampu aku bangunpun tanpa Dia. Hanya kerana nafas ini milik Dia.

Aku hanya insan biasa.
Yang diuji Tuhan untuk duga
Apakah benar sembahnya seorang hamba
Pada Kasih yang sebenar di damba.

Aku juga perlu pimpinan,
Untuk ditunjuk jalan samar,
Di arah ke lorong yang benar

Telah aku mengakui fitrah.
Akulah yang dipimpin 
Tidaklah memimpin.

Laluan manakah jalannya terang ?
__________

Bingung. Mahu terimakah ? Dengan nasihat dan pandangan rakan terdekat, perempuan itu menunduk sujud mengharapkan ketenangan dan jawapan.
Mungkin sudah sampai masanya aku perlu terima.
Bermacam dugaan yang datang menembak. Di tujah fitnah yang ingin merosak. Kata hati dia, aku perlu kuat. Dugaan yang didepan bukan calang calang ributnya. Ya Allah. Sungguh perkahwinan ini adalah tanggungjawab dan amanah berat.
"Aku hadir bukan cinta yang buta. Aku hadir bukan keseronokan melupa diri. Aku hadir kerana Dia, aku menerima kerana Allah, aku ada lain perspektif fikir ku, dan tiada siapa yang menyedari"
Maka hari ini tarikh itu. 24 Disember 2011.
HAPPY ANNIVERSARY 😃
Terima kasih atas segalanya.


ini lah gambar paling romantik hihihi.

Comments

Popular Posts