KEDAH KE KUALA : KU KUTIP SATU PERSATU PENGALAMAN BERHARGA

Teks : Dhuha Rashidi
Foto : Dhuha Rashidi

Alhamdulillah, 3 hari 2 malam di Sungai Petani membawa banyak erti. Menimbulkan pengajaran dan pengalaman yang telah Allah hadiahkan untuk saya menilai diri ini sebagai hambaNya. 

Sepanjang disana, jujurnya saya tidak dapat menumpu perhatian kepada blog dan media sosial awal waktu. Masa lebih dibahagikan lebih untuk keluarga, melayan anak anak dan suami. Lagi pula kami membawa mak dan ayah sekali bercuti, maka masa tertumpu khusus kepada mereka.

Dengan anak-anak yang bertanya pelbagai soalan di tempat baru, mak dan ayah yang masih tidak biasa dengan rentak beza dari kebiasaan mereka dan saya sendiri yang ingin menikmati detik-detik emas dalam sisa -sisa hidup yang tinggal. Masa kini tidak akan berulang pada masa nanti. Denyut nafas saat ini adalah satu keunikan yang Allah berikan. Ma sha Allah. Nikmat.

Dari pagi lagi, saya bersiap-siap untuk berangkat pulang ke Kuala Kangsar. Hasrat hati teringin benar merasa Nasi Kerabu Beratoq milik sifu bisnes Tuan Khairul Zahrin Abd Karim. Agak mendukacitakan, restorennya di tutup seminggu selepas kami mendapat berita kematian bapa beliau. Saya memberitahu tuan Khairul in sha Allah lain masa saya pasti ingin mencuba.



Tidaklah berasa begitu ralat oleh kerana destinasi kedua saya hanya bersebelahan restoren Nasi Kerabu Beratoq. Saya kemudiannya singgah pula di Laguna Khat Galeri milik Ustaz Zuhud Ulya yang sememangnya sahabat kepada Tuan Khairul pemilik Nasi Kerabu Beratoq.




Di sini, saya melihat hasil seni Ustaz Zuhud. Sempat kami bertukar pendapat dan bertanyakan ilmu. Ustaz Zuhud kemudiannya menghadiahkan kami tulisan tangan bertuliskan nama kami sekeluarga. 


Jika ditanyakan saya tentang kepenatan, sememangnya saya pasti berasa letih. Dengan karenah anak anak yang berbagai-bagai. Tahap selesa di dalam kereta yang sedikit sempit membuatkan saya perlu sedar untuk bersabar.

Apa yang saya mahukan adalah kepuasan keluarga saya. Saya hanya mengharapkan keluarga saya gembira. Ibu bapa saya terhibur dengan percutian ini. 



Kata orang, kita gembirakan orang lain, Allah gandakan kebahgaiaan dalam hati kita. In sha Allah . Amiiin. 

Comments

Popular Posts