ORANG SAJALAH YANG SALAH ?

Teks : Dhuha rashidi


Allah anugerahkan kita hati , akal fikiran , dan mulut. Hati yang kita miliki ini tapak utama kebersihan diri kita. Hati mampu meresapkan apa saja yang ada di hati perginya ke akal. Akal pula mengikut acuan hati malah boleh pula jadi lebi nakal. Akal , jika tidak di pimpin baik, meliarnya bagaikan akar yang menjalar. Akal terbentuk dari hati bagaimana ia dibentuk. Maka , terhasilnya ke mulut samada yang baik atau yang tak elok.

Semai dulu hati kita dengan segala sifat mahmudah. Berikan makanan yang berkhasiat untuk hati kita dengan santapan yang bermanfaat dan sihat. Hati yang sihat menghasilkan akal fikiran yang sihat. Akal yang sihat melahirkan perbuatan dan percakapan yang bermanfaat.

Hati yang sihat pula tidak akan mampu berkawan dengan hati yang sakit. Tertolak. Sebab itulah, kalau kita nak jadi baik, berkawanlah dengan orang yang baik-baik. Dekatilah yang baik-baik. Ikutilah yang baik. Lainlah jika kita keluar untuk berdakwah perlu mengubah sesuatu keburukan kepada kebaikan, ia ada dimensi fikirnya yang lain.

Kadangkala kita tidak sedar lidah kita ini mudah saja menutur salah. Hati kita asyik nampak salah pada apa yang kita nampak. Langsung, mata dan fikiran seolah sudah 'di suntik'. Tengok pada orang ini, kita komplen, nampak orang itu, kita komplen. Hidup kita tidak pernah berpuas hati dengan apa yang kita lihat.Ada saja yang mahu kita komplen.

" Apalah orang tu, lebih baik dia buat macam ini , "
" Apalah dia tu, macam lah dia bagus sangat"
" Dia ingat dia baguslah tu buat macam itu"
" elehhh "

dan entah apa apa lagi.

Sebenarnya, hati yang memandang begini adalah hati yang kotor. Tidak suka melihat orang senang. Dengki dengan kesenangan orang. Hati begitu tidak sedar bahawa yang layak memberikan rezeki dan kurniaanNya adalah Allah. Semata-mata pergantungan kita dengan Allah.

Mampukah kita menjadikan kita sendiri kaya, jika tidak dengan pertolongan Allah? Kita takkan mampu memiliki apapun tanpa izin Nya.

Maka, kita semua hamba dan kita adalah sama.

Allah beri seseorang itu anugerah mengikut kemampuan seseorang itu juga. Bukan sekadar itu, Allah beri mengikut sangkaan hambaNya.

Di mana betulnya kita ?

Selama ini kita rasa kita saja lah yang betul. Apa yang kita buat sajalah yang diberkati. Usaha kita sajalah terbaik. Lama - lama cara begini menghasilkan sikap sombong. Sombong dengan manusia dan sombong dengan Allah. Nauzubillah minzalik.

Kita tidak pernah ada yang betul jika kita menyedari hakikat kita adalah hamba Dia. Tiada ada daya dan kuasa melainkan kuasaNya.

.
.
Jika selama ini kita memuhasabah kita lebih banyak bercakap kesalahan orang lain, apalah susahnya pula jika kita menilai diri sendiri di sisi Allah.

Manusia memang tidak pernah lari dari kesilapan.

Sebab itu, Allah menyuruh kita bertaubat. Semoga hati - hati kita ini mendapat pimpinan Ar-Rahman. Amiiin.

Comments

Popular Posts