PENGAJARAN DALAM SEBUAH PERJALANAN

Teks : Dhuha Rashidi
Foto : Dhuha Rashidi

Hai , hari ini saya masih di Kedah selepas menghadiri majlis perkahwinan sahabat semalam. Perjalanan hari ini agak padat sejak dari pagi membawa ke malam. Kami bertolak seawal jam 9 pagi pergi menuju ke Tanjung Dawai melalui Pantai Merdeka. Pengalaman menaiki teksi air disitu merupakan pengalaman pertama kali bagi saya , suami dan mak bapak. 

Dengan kesihatan bapak yang tidak berapa stabil, kami sedaya upaya untuk menyingkatkan masa perjalanan dan membeli belah hasil makanan kering di situ. Selesai membeli kami menaiki bot semula ke Pantai Merdeka. Melayan anak - anak Nour dan Elham untuk menunggang kuda padi berhampiran pantai.

Nour dan Elham

Setelah itu, hati saya teringin untuk singgah sebentar di Memorial Tsunami Kuala Muda. Memang tersentuh hati mendengar alunan ayat suci Al-Quran didalam galeri pameran itu. Betapalah sungguh Tuhan Maha Berkuasa untuk menjadikan sesuatu yang tiada itu ada. Sempat juga kami meninjau bekas tinggalan kesan gelombang gergasi yang menghempas rumah rumah di tepian pantai. Di kepala saya terbayang bagaimanalah dahsyatnya ombak ganas setinggi 10 meter lebih menyapu habis apa saja tanpa belas lagi. 

Bagaimana pula hari kiamat yang pasti ? Allahuakbar.

Di dalam perjalanan pulang ke Homestay, teringin benar saya singgah di kawasan tanaman padi. Ingin melihat sendiri kehijauan alam ciptaan tuhan. Melihat sendiri pokok pokok beras itu menghijau damai ditiup angin lembut. Ma sha Allah. 

Alam ini terlalu indah. Bagaimanalah syurga yang di cipta lebih lagi indah? Alam ini sudah indah untuk kita duduki, apalagi syurga untuk persinggahan abadi sang hamba yang taat setia. Allahu Rabbi. 



Keadaan jalan raya begitu sesak memandang waktu bercuti ramai orang mengunjungi pantai mungkin dan sememangnya waktu beginilah musim ramai orang buat kenduri kahwin. Kami berhenti di tepi jalan. Perut pula sudah terasa lapar memandangkan di Tanjung Dawai tadi saya tidak menjamah sebarang makanan pun. 

Saya terlihat sebuah gerai kecil di tepi jalan yang bertulis "dangai" . AH, teringin pula mahu mencuba. Apakah ia ? Suami saya membelikan kami beberapa jenis makanan sedang kami hanya menunggu di dalam kereta sahaja. Rupanya beginilah bentuk dangai.Sedap juga dimakan masih kepanasan. 



Asalnya kami ingin meneruskan perjalanan ke Kuala Ketil pula. Ingin menziarahi sahabat suami yang sudah setahun terkena stroke sehingga mengakibatkan kelumpuhan separuh badannya. Tetapi, bapa saya mahu pulang ke homestay ingin berehat saja bersama emak. Kami menghantar mereka dahulu dan tidak lama selepas itu, kami menuju ke Kamung Padang Geh, Kuala Ketil. 
Ikhwan bersama Ridwan (duduk)

Jujurnya hati saya sayu dan menahan hati yang amat sedih. Sahabat yang saya kenali dengan perwatakan yang ceria dan kelakar, kini tidak mampu untuk mengeluarkan suara dan tidak mampu aktif melangkah. 

Allah ajar hati ini banyak benda pada hari ini. Mengapa hari ini hari yang sedih? Hari yang tersentuh? Saya sangat bersyukur kerana Allah berikan saya petunjuk untuk mengetahui sesuatu perkara.

Pulang di homestay, saya berehat seketika , meletakkan si Elham yang sudah lena di pangkuan. Gigih pula saya masakkan sesuatu buat makan malam emak dan bapak.

Semoga esok hari yang lebih baik dari hari ini. Alhamdulillah. 

Comments

Popular Posts