IBU BAPA SANGGUP BERKORBAN UNTUK ANAK

Teks : Dhuha Rashidi
Foto : Dhuha Rashidi

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada pengunjung blog saya ini. Kunjungan anda amatlah saya hargai. Sebenarnya kan, semalam dan kelmarin, saya ada menulis entri untuk blog, berkaitan kisah pengalaman dan juga bisnes emas saya. 

Aduhai, hilang pulak dah.

Patut saya check tak keluar entri yang saya dah tulis tu. Tak apalah, kita tulis lain pula ya. 

Semalam , Nour ke sekolah pakai baju t-shirt warna oren. Sewaktu didalam kereta, Nour tertidur. Mungkin dia letih agaknya akibat tidur lewat kerana gelisah merindui abah yang jauh di Klang. Budak itu memang jarang berpisah lama-lama dengan abahnya.



Waktu saya menghantar Elham ke rumah asuhan selang dua buah rumah sahaja dengan Pasti Assalam tempat Nour belajar, Nour masih lena di dalam kereta. 

" Nour ,bangun, kita sudah sampai ke sekolah" ahhh, saya agak, mood dia pasti tidak okey hari ini. 
" Tak naaaakkk, kakak nak tidur," sudah.

Akhirnya, saya mendukung budak Pasti itu masuk ke pintu pagar. Punyalah mengamuk! Hahaha. Teringat pula saya di waktu kecil dulu. Alahai, barulah aku tahu bagaimana susahnya mak bapak aku pujuk aku dulu sewaktu meragam tak mahu sekolah. Saya monolog sendiri sahaja. 

Rupanya, bukan Nour seorang sahaja yang menangis tak mahu masuk ke kelas. Ramai lagi anak - anak Pasti yang buat drama di pagi hari. Kami yang mak ayah ni kenalah memujuk pula. Setengah jam saya tunggu di situ, sempat bersembang dengan seorang rakan yang turut menghantar anaknya ke Pasti tersebut. Kebetulan anak nya juga pandai buat sketsa. Haha.

Saya tidak boleh tunggu lama. Saya cepat-cepat lari ke pagar selepas Cikgu memegang dan memujuk Nour. Ya Rabbi. Saya masuk kereta.

Saya fikir, anak -anak mungkin tidak biasa lagi dengan rutin yang baru. Mungkin didalam fikiran mereka, sekolah itu sesekali. Mereka masih belum dapat menyesuaikan diri dengan jadual baru. Rupanya fasa hadir ke sekolah setiap hari menjadi rutin baru dalam hidup mereka. Kitalah yang harus cerita pada mereka. Apa yang patut mereka lakukan untuk selesa menghadapi fasa baru ini.

Saya terfikir lagi, beginilah saya menyusahkan emak sewaktu kecil dengan ragam yang merunsingkan ibubapa. Tapi, masa kecil, apalah yang di tahu ? Hihihi. Bila tengok Nour, saya nampak diri saya waktu kecil dulu. Alamak !!! Hahaha.

Hari ini saya bersyukur kepada Allah kerana emak dan bapak saya sangat sabar melayani karenah saya yang mungkin lebih teruk berbanding adik beradik lain. Emak selalu pesan, supaya melayani anak dengan baik. Baiklah mak. 

_____


Oh rupanya, di dalam kelas Nour menjadi aktif dan ceria. Bila guru kelas nya menghantar gambar aktiviti anak-anak di group ibubapa, saya rasa sangat terharu. Saya semakin yakin dengan diri , yakin dengan kemampuan anak, yakin dengan guru dan sekolah. 

Ma sha Allah .



Comments

Popular Posts