LATIHAN MENULIS ITU TERAPI

Teks : Dhuha Rashidi


Hari ini saya lewat membuat catatan. Sebenarnya dalam kepala saya terlalu banyak perkara yang nak saya ceritakan. Cuma saya rasa masa tidak mengizinkan.

.
Perkara ini adakalanya buat saya sedih. Saya mendoakan semoga Allah izinkan saya berkongsi sesuatu pada semua.

.
Semalam, saya tertengok video bayi dibuang. Tak boleh tahan, saya sebak. Saya sakit. Ya rabbi. Senaknya dada. Tak boleh tengok benda yang sedih apalagi melibatkan budak kecil.
.

Dapat pula, saya ini seperti ada satu petanda serangan 'anxiety disorder' . Tak boleh dengar berita duka yang mengejutkan. Sampai sekarang saya hiba. Dari pagi saya diam.

.
Buat kerja entah apa apa.

.
Sehinggalah petang saya tak boleh tahan lagi. Saya terpaksa keluarkan airmata. Saya tidak mahu nampak siapa lagi. Letih.
.

Dalam solat saya berdoa, semoga Allah beri keampunan kepada saya. Saya didik hati sendiri. Bertenang. Bertenang. Nafas saya ni tersekat dan masih tidak lancar.

.
Semangat kerja saya hilang. Lenyap. Ya ,saya tidak normal. Sudah lama saya tidak normal.

.
Saat ini saya pujuk hati. Allah bagi engkau pelik pelik sebab nak suruh kau ingat untuk sentiasa taubat.

.
Terfikir juga saya. Betapa Allah beri ujian itu ada hikmahnya. Allah mahu diri ini mengingati Nya. Mahu menyebut tentangNya. Ingatan ini petanda Allah masih memberi peluang terbuka.
.

Seolah suara hati menyeru.
Dhuha... taubat lah. Taubatlah. Astaghfirullahaladzim.

Sahabat, sedangkan nabi yang suci taubatnya berkali kali. Ini pula kita kerdilnya mengalahkan pasir sebutir. Tahu mendosa tahu mensia sia.

Mengapa tidak kita kembali? Menuju Allah yang aman abadi.

.

Alhamdulillah. Saya mampu tersenyum. Kerana tulisan ini buat saya tersenyum lagi. Terima kasih Allah. Terima kasih diriku.

Dhuha.
Tulisan ini satu terapi


Comments

Popular Posts