REHAT MINDA RAWAT HATI

Teks : Dhuha Rashidi

Beberapa hari ini saya seperti kebuntuan untuk menulis. Entah mengapa saya juga tidak tahu. Mungkin juga kerana sibuk kesana kemari membuatkan saya tidak sempat.

.

Hah, baru saya teringat. Cermin mata saya hilang. Aduhai. Seminggu tanpa cermin mata buat saya pening. Mata saya seakan letih. Apalagi jika asyik menghadap telefon pintar.
.

Mungkin Allah nak suruh rehat. Bisik hati saya. Cari ketenangan. Kedamaian hati. Semenjak Isnin lalu sehingga ke hari ini saya tidak meneruskan rutin joging setiap pagi.
.

Keadaan cuaca yang tidak mengizinkan membuatkan saya perlu berehat seketika.
Tak apalah. Hujan masih belum reda. Melihat berita disana sini banjir melanda beri saya satu rasa. Gerun.

.

Ada masa saya akan jadi begitu. Senyap. Buntu. Diam. Kelu. Saya tidak dapat berbuat apa apa. Saya sememangnya aktif berfikir. Sangat aktif. Persoalan tanpa jawapan buat saya gelisah.

.
Mungkin akibat suka berfikir inilah yang buat saya letih. Hehehe. Itulah. Siapa suruh fikir banyak.

.
Banyak perkara saya fikirkan. Segalanya berkaitan seni khat. Berkaitan kerjaya. Berkaitan perkembangan seni dan jawi. Apa yang penting, hati saya sendiri.
.

Saya mengharapkan agar Allah pelihara hati ini dari berburuk sangka dan berfikir negatif.

.
Apa yang tidak elok harus saya perbaiki. Difikirkan, hidup ini makin lama makin condong arahnya.

.
Apa saja amal yang akan kita tinggalkan untuk disana.

Comments

Popular Posts