CERPEN DHUHA : LEESA PART 1

Teks : Dhuha Rashidi

Pernah satu hari itu aku menulis sesuatu di facebook. Tentang kasih sayang ibu bapa dan anak.

Selang beberapa jam , tanpa disangka satu private message masuk. 'Ting' !

Oh, Leesa. Kata hati ku. Isi mulanya sudah cukup membuat aku mahu tahu kenapa dia menunjukkan semula status yang ku tulis beberapa jam tadi.

" Kak, kalau orang lain ada mak yang baik, tapi kenapa saya tak pernah rasa semua kebaikan emak, kalau kak kata, setiap mak sayangkan anak, kenapa saya tak pernah dapat kasih sayang tu," Leesa menyoal.

Tiba tiba sahaja dia tersentap dengan ayat aku yang disimpulkan maksudnya andai kita memberi kasih, pasti kita menerima sayang. Kalau kita memberi benci, benci jugalah yang mengerumuni.

Kehidupan kita ini kadangkala mudah. Busuk kita beri busuk kita dapat. Harum kita hulur pada orang harum juga orang hulur pada kita.

" Mak yang tak sayang saya kak, mak yang buang saya, kenapa ," soalnya bertubi tubi.

" Baik, akak nak tanya satu perkara,"
"Ya apa dia kak," jawabnya.
"Masih simpan dendam pada mak," soalan ini ditanya kerana aku lihat Leesa benar benar sakit hati. Status aku tadi ternyata buat dia kembali teringat ibunya yang sekian lama tidak berjumpa.

" Dulu, jujurnya saya benci mak, saya benci," luah Leesa lagi. Aku biarkan saja. Biarkan hatinya 'bebas' lega.

Leesa sambung ," dia sumpah saya ni anak babi, kak, dia sumpah saya begitu, sanggup dia kak," Aku yang dari tadi berdiri membaca mesej mesejnya terduduk. Allah. Kenapa begitu tergamak seorang ibu mencalari perasaan anaknya begini. Ligat saja aku terbayangkan bagaimana lah rupa wajah ibu Leesa.

Leesa masih tidak lega. Sakit di hati Leesa masih ada luka.

" Saya geram kak, saya kata pada dia, kalau kau kata aku anak babi, kaulah ibu yang babi sebab kau yang lahirkan aku," aku membaca berulang ulang kali. Benarkah ini. Astaghfirullahaladzim. Sedar sedar airmata bergenang di kelopak. Hati aku sebak. Allah Allah.

" waktu itu saya tak mendalami agama kak, saya tahu balas dengan makian saja, saya tak peduli,"

Aku tunduk seketika. Mataku sudah tertakung air. Allah hantar Leesa untuk aku belajar sesuatu. Lekas lekas aku mahu bersendiri. Selesai wudhuk aku bersila. Pintu rapat terkunci.

" Leesa, sekejap lagi akak respon semula ya," aku mohon undur diri. Leesa menanti jawapan jawapan ku.

#LeesaMahuTahuSesuatu

Comments

Popular Posts