Skip to main content

CERPEN DHUHA : LEESA PART 1

Teks : Dhuha Rashidi

Pernah satu hari itu aku menulis sesuatu di facebook. Tentang kasih sayang ibu bapa dan anak.

Selang beberapa jam , tanpa disangka satu private message masuk. 'Ting' !

Oh, Leesa. Kata hati ku. Isi mulanya sudah cukup membuat aku mahu tahu kenapa dia menunjukkan semula status yang ku tulis beberapa jam tadi.

" Kak, kalau orang lain ada mak yang baik, tapi kenapa saya tak pernah rasa semua kebaikan emak, kalau kak kata, setiap mak sayangkan anak, kenapa saya tak pernah dapat kasih sayang tu," Leesa menyoal.

Tiba tiba sahaja dia tersentap dengan ayat aku yang disimpulkan maksudnya andai kita memberi kasih, pasti kita menerima sayang. Kalau kita memberi benci, benci jugalah yang mengerumuni.

Kehidupan kita ini kadangkala mudah. Busuk kita beri busuk kita dapat. Harum kita hulur pada orang harum juga orang hulur pada kita.

" Mak yang tak sayang saya kak, mak yang buang saya, kenapa ," soalnya bertubi tubi.

" Baik, akak nak tanya satu perkara,"
"Ya apa dia kak," jawabnya.
"Masih simpan dendam pada mak," soalan ini ditanya kerana aku lihat Leesa benar benar sakit hati. Status aku tadi ternyata buat dia kembali teringat ibunya yang sekian lama tidak berjumpa.

" Dulu, jujurnya saya benci mak, saya benci," luah Leesa lagi. Aku biarkan saja. Biarkan hatinya 'bebas' lega.

Leesa sambung ," dia sumpah saya ni anak babi, kak, dia sumpah saya begitu, sanggup dia kak," Aku yang dari tadi berdiri membaca mesej mesejnya terduduk. Allah. Kenapa begitu tergamak seorang ibu mencalari perasaan anaknya begini. Ligat saja aku terbayangkan bagaimana lah rupa wajah ibu Leesa.

Leesa masih tidak lega. Sakit di hati Leesa masih ada luka.

" Saya geram kak, saya kata pada dia, kalau kau kata aku anak babi, kaulah ibu yang babi sebab kau yang lahirkan aku," aku membaca berulang ulang kali. Benarkah ini. Astaghfirullahaladzim. Sedar sedar airmata bergenang di kelopak. Hati aku sebak. Allah Allah.

" waktu itu saya tak mendalami agama kak, saya tahu balas dengan makian saja, saya tak peduli,"

Aku tunduk seketika. Mataku sudah tertakung air. Allah hantar Leesa untuk aku belajar sesuatu. Lekas lekas aku mahu bersendiri. Selesai wudhuk aku bersila. Pintu rapat terkunci.

" Leesa, sekejap lagi akak respon semula ya," aku mohon undur diri. Leesa menanti jawapan jawapan ku.

#LeesaMahuTahuSesuatu

Comments

Popular posts from this blog

BENGKEL ASAS SENI KHAT

Teks : Dhuha Rashidi
Foto : Dhuha Rashidi

PENGENALAN
Seni khat merupakan salah satu warisan tampak Islam. Di Malaysia ia menjadi identiti melayu khususnya dalam penulisan Jawi. Ia merupakan seni yang begitu unik. Minat masyarakat terhadap seni khat semakin berkembang masa ini. Keterlibatan anak muda mula bercambah dan diharapnya berterusan.
Bengkel asas seni khat ini diwujudkan untuk membangkitkan semangat mencintai tulisan jawi. Menghalusi seni tulisan jawi atau penulisan Al-Quran. Agar budaya penulisan jawi dan Al-Quran ini kekal dari zaman ke zaman untuk generasi akan datang.
OBJEKTIF 1. Untuk memberi pendedahan teknik yang betul tentang kaedah penulisan khat. 2. Menguasai kemahiran seni penulisan khat. 3. Dapat mendalami jenis jenis tulisan khat.
MODUL KURSUS 1. Sejarah kesenian khat 2. Menulis huruf tunggal 3. manulis huruf bersambung 4. Menulis petikan ayat Quran dan hadith
PENYAMPAIAN Kursus ini dijalankan secara teori dan praktikal. Setiap peserta akan diberikan peralatan dan …

KISAH BAGAIMANA CARA MENDAPAT KETENANGAN HATI

Teks : Dhuha Rashidi
Foto : Dhuha Rashidi

Siapa tidak mahu hidup dalam aman dan tenteram. Hakikat sebenar di dalam kehidupan seorang hamba sudah fitrahnya cintakan sesuatu yang damai. Jika melihat orang jahat sekalipun, mereka juga mahu aman, damai , tidak mahu diganggu. Mereka mahu tenang dengan perbuatan mereka. Sedangkan perkerjaan mereka adalah sia-sia dan tertolak untuk menerima kedamaian hati.

Mereka juga sebenarnya mahu ketenangan. Apalagi kita yang sedar kita ini hanya hamba. 

Banyak orang pada hari ini luarnya nampak bahagia namun dalam hati menyimpan duka. Saya pernah mendengar orang berkata, kebahagiaan dalam hidup bukan diukur dengan sebanyak mana harta yang kita ada. Tetapi, setinggi mana tahap takwa kita dengan Allah. 

Kebahagiaan hakiki itu anugerah Allah bagi hambaNya yang bersyukur. Namun, bagaimana kita mahu praktikkan kedamaian agar sentiasa menyelimuti warna-warna harian kita. Saya bukanlah yang pandai dalam hal hukum hakam dan tafsiran ayat, namun saya amat tertar…

SEWA MESIN CUCI KARPET

Teks : Dhuha Rashidi
Foto : Dhuha Rashidi

Sepanjang minggu ini klien kami adalah dari geng geng ofis yang nak cuci karpet ofis. Yang kami lihat, jika mereka menelefon untuk tempahan mesin cuci, terus sewa sekali dengan team cce.




Ada yang tak mampu nak cuci sendiri kan? Serahkan saja pada kami untuk tidak memenatkan.  .
Bermakna, CCE beri anda dua pilihan. Samada mahu cuci sendiri atau kami yang akan cucikan.  .
Cuci sendiri memang lebih jimat. Lebih puashati kerana sentuhan cucian tangan sendiri. Tapiiiii, jika anda sudah kekurangan masa atau kurang tenaga kerja, kami sedia bila bila masa memberi khidmat. .

Bezanya, caj perkhidmatan akan naik bertambah. Namun, ia tetap masih berbaloi dengan harga sewaan ini. .
Penghantaran pula akan dikenakan mengikut lokasi. Kami membuka sewaan mesin cuci karpet ini di kawasan sekitar Lembah Klang.  .
Sewa selama 24jam anda boleh cuci sepuas hati atau kongsi kongsi. .
Atau. Sewa sekali dengan team CCE, kami datang cuci cuci. Okey okey ?
Untuk booking…