CERPEN DHUHA : LEESA PART 2

Teks : Dhuha Rashidi

Aku menekup muka. Memicit kepala. Sejadah yang terbentang dari tadi ku tenung tenggelam dalam lamunan.

Kalau lah ibu budak ini menyumpah anak kandungnya sendiri, apa nasib kehidupannya kelak. Hati aku berbisik. Kasihan yang teramat aku pada Leesa. Tidak sangka pula, dengan status sependek itu 'mempunyai' kesan sejarah hitam yang panjang pada kehidupan insan lain.

" Leesa masih berhubung dengan mak," soal aku menyambung conversation.

" sudah tiada, dah lebih 3 tahun saya tak berjumpa dia. Dulu pernah, sewaktu saya ada nombor telefon mak, tapi yang saya dapat hanya cacian, makian, penghinaan mak kepada saya, saya tidak sanggup kak, sampaikan saya report pada polis yang emak saya ini selalu menganggu dan mengugut saya, lepas pada itu mak tidak ganggu hidup saya lagi " jelas Leesa sebenar perkara.

Allahu. Begitu besar ujian Tuhan buat keluarga Leesa. Sudahlah tidak merasa berayah. Ibunya pula memperlakukannya begitu. Mujurlah ada atuk nenek menumpang kasih sayang. Ikhlas menghargai kehadiran Leesa dalam hidup mereka. Mana perginya rasa kasih suci seorang ibu ?

Aku bertanya Leesa lagi, " Leesa ingat di mana kali terakhir jumpa emak,".

" Seingat saya masa hari raya. Waktu itu di rumah atuk. Emak datang. Jujur saya ada rasa bahagia sangat walaupun dalam hati masih geram, tapi dalam masa sama juga, saya ego," jelas Leesa lagi. Hati menjadi sakit kerana ibunya mengeluarkan kata kata kesat dan hina tidak kira di dalam telefon atau berjumpa.

.
--
--
" Pergi salam mak," kata atuk Leesa. Tapi hati Leesa berat. Ego. Dendam.

" Buat apa salam, bukan mak kalau macam tu,orang berhati jahat macam ni tak guna berbaik," jawab Leesa dihadapan atuk dan nenek. Muka nenek sayu.

" Tolonglah salam mak demi nenek," kata nenek Leesa merayu rayu. Leesa tarik nafas. Demi nenek yang dikasihi, Leesa pulaukan ego membiarkan hati yang tidak rela menghadap ibu kandungnya. Dia bangun pergi keruang tamu dengan rasa malas. Tidak ikhlas.

" mak " Leesa menghulurkan tangan. Inilah tangan yang Leesa teringin mahu cium sebenarnya. Inilah tubuh yang Leesa teringin mahu peluk mesra. Ibu menghulurkan tanpa menoleh muka sekalipun. Ibu diam. Leesa hampa. Benci benar ibu pada Leesa.

Atuk menarik nafas lega. Sekurangnya Leesa sudah buat atuk tersenyum.
--
--
.

" Lepas tu, saya balik rumah saya sendiri, pergi kerja. Petang tu saya call rumah atuk, saya kata nak tidur rumah atuk, tiba tiba atuk beritahu, mak mahu duit dari saya, saya jawab , okey , nanti saya datang,"

" Mungkin Allah nak buka mata hati saya kak, pagi itu saya turun ke dapur, saya tengok ada ayam masak kari, nenek beritahu mak yang masak," Leesa meneruskan luahannya pada aku. Aku membaca setiap butir ayat. Cuba memahami isi hati Leesa.

" Dalam seumur hidup saya, inilah pertama kali saya dapat rasa air tangan mak saya sendiri kak, Ya Allah, ini kah rasanya air tangan ibu ku, inikah rasanya air tangan ibu ku, sedapnya kak, baru itu yang pertama saya rasa air tangan emak,"

Aku menangis. Ya Allah, lembutkan hati Leesa. Lembutkan hati ibunya. Benarlah status di facebook yang ku tulis.

'Mana ada anak yang tak sayang mak ayah dia. Sebab fitrah kita adalah berkasih sayang. Dah tu kenapa ada anak yang memberontak? Mana ada mak ayah yang tak sayang anak dia. Sebab fitrah kita adalah berkasih sayang. Cuma... tanyalah hati, apakah benar kita memberi? Fikirkan'

Aku menyapu muka. Allahuakbar.

#HatiLeesaSudahLembut #HatiIbuLeesaBagaimana #Seterusnya

Baca Part 1 disini

Comments

Popular Posts