Skip to main content

CERPEN DHUHA : LEESA PART 5

Teks : Dhuha Rashidi

Atuk Hamid adalah insan yang mengambil tanggungjawab membesarkan Leesa.
Sebak di dada atuk mahu membuka bicara tatkala Leesa tidak henti henti meminta jawapan siapakah dia budak yang banyak menyusahkan orang lain.

Selagi tidak terkeluar dari mulut atuk Hamid, selagi itu otaknya tidak pernah diam berfikir. Kata atuk, ibu Leesa adalah anak yang paling atuk sayang. Tetapi, bila dimanja dipuji melebihi, ibunya lupa diri. Sehingga kata atuk pun tidak mahu dituruti.

“ Mak kamu jual kamu pada satu orang ni, Roslan namanya,” beritahu atuk terpaksa jujur. Lagi bertambah rasa benci Leesa pada ibu. Airmata Leesa sudah tidak tahu berapa banyak telah mengalir.

“ Sehinggalah atuk cari dan berjumpa Roslan, atuk minta keluarga ini pulangkan kamu pada atuk, mujur atas sebab keadaan kamu, atuk beri sebab, dapat berunding, atuk dapat bawa kamu balik,” suara atuk Hamid begitu berhati hati.

" waktu itu umur kamu belum setahun, lepas dapat duit, mak kamu melarikan diri entah kemana, dengar dengar cerita, mak kamu sudah kahwin lain pula," Leesa tunduk termenung. Mata yang bergenang air disapu cepat cepat.

Kata atuk Hamid, sudah banyak kali ibu Leesa mengecewakan perasaan atuk. Jarang balik ke kampung dan hanyut dengan dunianya. Amat jarang menjenguk atuk nenek yang sakit. Atuk Hamid memang tidak kaya. Dari hasil pertanian di kampung dia membesarkan Leesa sehingga dewasa.

Leesa tidak henti henti meluahkan segala yang terpendam dihati. Mungkin aku insan yang tidak ada kaitan apapun di takdirkan mendengar memori luka episod penuh dukanya.

Bagi aku pula, dapatlah aku fahamkan bahawa ibu Leesa bukan sahaja bermasalah pada anaknya sendiri malah atuk dan nenek turut terkena tempiasnya sama. Sudah seperti anak derhaka. Derhaka pula pada zuriatnya.

“ Kak, dah 3 tahun saya tidak berjumpa mak,” beritahu Leesa lagi.

“ Sekarang ada usaha meminta maaf pada mak awak,” soal aku.

“ Belum pernah, saya hanya mampu meminta maaf kepada Allah sahaja, saya masih belum kuat menghadap mak, dulu, puas saya memohon maaf, maki hamun yang terpacul dari mulutnya, saya serik kak, hidup saya menderita, saya takut apa yang emak hamburkan itu telah jadi satu doa kepada saya,” beritahu Leesa penuh keinsafan.

“ Jujurnya sekarang, saya rindu, hari hari saya doakan dia, sedekah AlFatihah pada dia, sebelum Allah jemput saya atau mak, saya harap sangat mak dapat jadikan saya betul- betul anaknya.

"Saya nak rasa pelukannya, nak rasa ciuman dari seorang mak," sungguh itulah luahan yang paling ikhlas aku rasakan. Allah masih sayang dia. Maha Tinggi Allah dengan kasih sayangNya.

“ itulah yang patut awak buat,” kataku tanda setuju.

“ Walau seburuk mana pun mak kita , dia tetap mak kita, walau sekeji mana pun mak kita , dia tetap mak kita. Kenyataan ini mungkin berat untuk diterima,".

"Seolah sebagai anak, kita rasa mahu saja menghukum ibu kita yang kejam dan keji, sedangkan kita lupaaaa.. Allah tetapkan sesuatu dalam hidup untuk kita jalani nya kerana Nya,” sambungku lagi.

Tidak lama selepas itu Leesa bertanya, “ jika seorang emak cakap anaknya keji, tak berguna, sial, sumpah kita macam macam, boleh jadi kenyataan tak,” aku diam. Yang boleh aku katakan setiap kata kata ibu itu adalah satu doa. Leesa menangis.

Ada saja kisah lain yang aku nampak dengan matakepala ku sendiri. Seorang ibu yang mencemuh perilaku anaknya dari usia muda hingga dewasa, kehidupan si anak menjadi tunggang langgang.

Allah turunkan seribu kesusahan melanda hidup anak nya. Rezekinya tidak pernah memiliki pintu. Bayangkanlah pintu rezeki bagaikan ditutup, apakan pula mencari lorongnya.

Betapa kata kata ibu Tuhan angkat makbul tercampak ke setiap langkah kehidupan. Usah di tanya mana rezeki ku, jika belum kau lihat apa kata ibumu.

“ Dulu , saya jahil, persoalkan kerja Tuhan, saya marah Allah kak, saya marah sangat, Ya Allah, mengapa engkau beri emak sejahat ini untuk aku, mengapa Tuhan, saya terlalu kecewa dengan hidup saya," Leesa akui.

“ Leesa, sebagai manusia yang diuji hebat, kadang kita tersungkur dilembah ketidakpercaya. Bebanan dahsyat menghilangkan kewarasan akal sehingga berani pula salahkan Tuhan,"

" Allah uji awak, sebab Allah nak jadikan awak hamba yang istimewa, disisinya, sangka baiklah dengan Allah,” aku cuba memujuk hati Leesa.

“ Ya kak, Allah Maha Kuat, Maha Hebat, Maha Kuasa menentukan segalanya. Saya yang jahil menyalahkan Allah atas kekejaman yang diterima,”

“ Masih sempat lagi,” jawab ku ringkas.

“Kak, saya masih sayangkan mak , apa yang perlu saya buat,” sungguh itulah kenyataan ikhlas aku rasakan.

Bisik hatiku. Allah. Dalam tafakur itu aku berdoa, agar Allah jadikan hati aku ini hati yang peduli. Hati yang mahu mengambil iktibar dari kisah yang hitam. Lorongkan cahaya agar terang. Aku berdoa agar Allah ampunkan dosa ku, Ampunkan dosa anak dan ibu ini.

“ Kita ini, bila terasa dianiaya, salah orang kita nampak, salah sendiri kita tak mahu sedar,”.

“ Sebenarnya dalam kita harungi kehidupan ini, dalam perjalanan kita ini, tinggalkan ‘kotak sedia’ dalam hati. Kotak yang penuh dengan keyakinan kepada Allah, kotak yang bersandarkan segalanya kepada Allah, kotak yang bercahaya, kotak hidayah Tuhan buat kita, ini pengabdian seorang hamba,” Leesa membenarkan saja kata kataku. Hakikatnya yang ku khabarkan sehelai kulit buku.

Apa yang ku pesan itu juga sebenarnya ingatan buat diriku. Bagi aku , banyak sekali yang telah Allah ajarkan dalam kisah Leesa untuk mendidik hati ini sang hamba Dia yang penuh dosa.

Leesa tinggalkan aku dengan sebuah doa dan harapan. Bagi aku semua itu melegakan hati. Hanya doa dapat ku kirimkan. Kata Leesa, biarpun ibu masih belum mampu menerima nya dengan redho hati. Biarlah dia melangkah ubah. Mahu fokus dengan hidup baru dan perniagaannya.

Selepas beberapa bulan aku menanyakan khabar.

“ Leesa baik saja kak, Alhamdulillah, ini masa Leesa nak kejar impian,”

“ ohh, ya, apa impian Leesa,” tanya aku.

“ eh, akak sudi nak tahu,” tanyanya malu malu.

“ Ini dia, hasrat Leesa, berjaya dalam perniagaan butik, lebih penting, saya dapat jaga solat di awal waktu, Solat sunat dan solat taubat itu wajib untuk saya, saya nak bawa atuk lebih belajar tentang Islam, dapat bawa atuk pergi umrah sebelum nyawa ini diambil Allah, saya pastikan emak dapat memaafkan saya satu hari nanti, mampu menerima saya seadanya dan menyayangi atuk,”

“Saya dalam perjalanan hijrah kak, doakan saya”

“Allahuakbar. Alhamdulillah,”

Inilah sebuah kisah yang mendekatkan aku dengan kalimah 'La ilaha ilallah Muhammad Rasulullah' . Beberapa kali ku tanya Leesa. Apa khabar, apa khabar.

Tiada lain. Alhamdulillah.

Comments

Popular posts from this blog

10 CADANGAN HADIAH PENGANTIN

Teks : Dhuha Rashidi

Ahhaaaa, dah pening ya nak beri apa pada pasangan pengantin. Dapat pula pasangan pengantin tu nanti sahabat baik kita, sepupu kita, adik beradik kita, orang yang kita hargai sangat. .
Kita nak beri mereka sesuatu yang istimewa. Tapi, kita sendiri pun buntu. .
Tidak mengapa. Saya tolong berikan idea. Mana tahu awak rasa berkenan salah satu kan?
IDEA HADIAH YANG RARE
1. SET PINGGAN MANGKUK.
Ini dirasakan ramai orang telah buat. Ia mudah dan murah. Senang nak bungkus kerana sudah berkotak. Boleh juga ditukar kepada set gelas dan sebagainya.
2. DAPUR GAS
Sebenarnya , untuk pasangan pengantin baru, keperluan gas adalah satu perkara yang mustahak. Untuk membeli gas baru memerlukan kos. Kita bokeh bantu pasangan baru nikah dengan hadiahkan mereka gas dan dapur.
3. BARANG ELEKTRIK
Ini juga hadiah yang sudah biasa di beri kepada pasabgan pengantin. Contoh barangan elektrik adalah seperti blander, iron, kettle , pembakar roti dan sebagainya yang berguna untuk keperluan hari…

HADIAH PENGANTIN BAWAH RM50

Teks : Dhuha Rashidi
Foto : Dhuha Rashidi

Minggu ini saya ligat menyiapkan tempahan untuk hadiah hari perkahwinan bulan Mac ini.
.

Musim cuti sekolah tiba lagi. Jadi padatlah jadual jemputan kenduri sepanjang minggu kan?
.

Saya berpeluang memeriahkan majlis perkahwinan dengan hadiah yang sangat mesra ekonomi ini. Hadiah perkahwinan bawah RM50.
.

Inilah contoh tulisan khat yang akan di framekan esok. Adik ni tempah saiz A4 dengan harga RM49 .

Unik kan?



TIPS AJAR ANAK JAWI

Teks:  Dhuha RashidiTerima kasih atas respon minat kalian berkaitan #tip ajar anak jawi.Demi melihat tulisan jawi terus hidup, ini adalah usaha kecil saya berkongsi secebis ilmu jawi yang tidak seberapa banyak ini. Mahir membaca dan menulis jawi ini eloknya dimulakan dari awal usia. Saya kongsikan sedikit tip asas bagaimana nak ajar anak pandai membaca dan menulis jawi.1. Sebelum anak pandai membaca mereka tentunya perlu mengenal beza huruf arab dan huruf jawi. Juga perlu diperkenalkan huruf jawi aturan za'aba. ( ini saya akan kongsikan pada posting lain)2. Memperkenalkan huruf-huruf gubalan Melayu. Kedudukan titik, bentuk huruf dan susunannya agar tidak tersalah.3. Memperkenalkan kelompok huruf jawi. Ada huruf bersambung dan tidak boleh disambungkan. Huruf berumah. Kedudukan titik huruf , tanda baca dan penomboran.4. memperkenalkan bunyi suku kata terbuka menggunakan carta suku kata jawi. Tentunya ini perlukan latihan yang kerap dan kreatif.5. Latihan menulis mengikut cara yang s…