Skip to main content

KISAH IRFAN

Teks : Dhuha Rashidi

" cikgu Dhuha, cikgu Dhuha, tengok ni Ifan buat lukisan ," berlari lari si anak kecil itu menyendeng rapat.

" cantik Ifan lukis, ini mesti mama kan," tanya aku kepada anak murid di sebuah tadika satu ketika dulu.

" ya, mama Ifan," jawab Irfan spontan.

" mana papa nya," gatal pula aku bertanya apa sebab dalam diari lukisan Irfan tidak ada gambar papa.

" tak mahu lukis papa, papa jahat," kata Irfan mencebik bibir. Apalah yang jahatnya papa dari pandangan Irfan. Gatal lagi aku mahu tahu.

Aku pun bertanya lagi , " kenapa tak mahu lukis papa,"

" Sebab papa lari. Papa tak sayang Ifan," nada Irfan tinggi. Lirik matanya umpama membenih rasa benci.

Cikgu 'nakal' ini kadangkala mengorek rahsia, menyoal lebih, " Papa kan sayang mama Ifan,"

" tak !! Papa tak suka mama. Papa tampar muka mama. Papa tendang pintu sampai pecah," jawab Irfan bersungguh sungguh.

Budak kecil seusia lima walau kecil tak berakal di rasakan, apa saja yang diterima sepanjang hidup, yang di dengar, di lihat, mereka boleh ingat.

Andai terakam memori sehingga tuanya, tentu sekali meninggalkan parut berbekas. Peritnya lama. Andai katalah, dia tidak di ajar memberi maaf dan memaafkan? Andai katalah dia tidak dipupuk rasa redho dengan ujian?

Dan, andai katalah dia hanya mengikut acuan yang sama berketurunan untuk generasinya? Macam itukah yang kita mahu tinggalkan pada mereka?

Bila difikir, patutlah Irfan suka menangis. Suka minta perhatian. Suka mengadu. Minta simpati guru. Guru yang tidak mengerti melabel Irfan mengada ada. Tidak usah dilayan budak seperti Irfan.

Patutlah Irfan wataknya aneh. Gemar curi perhatian sesiapa pun. Dia menjerit. Memanjat. Melompat. Terbalikkan meja. Memang pening mendidik Irfan. Sikit sikit Irfan terusik hati. Irfan merajuk.

Tapi, untunglah, siapa pujuk dia, tentu Irfan suka. Irfan kembali senyum. Irfan jadi sayang.

Aku minta Irfan duduk paling hadapan. Irfan yang sebelum itu malas jadi bersemangat bila mendapat layanan.

" Irfan suka cikgu Dhuha, cikgu baik," luah Irfan setiap kali aku masuk ke kelasnya.

Kadangkala, Irfan terpaksa juga terima lantangan suara cikgu  yang garang ini. Mana nak buat. Didik, ada lembut ada tegas. Lepas itu mesti Irfan merajuk. Irfan keluar kelas.

" Cuba Irfan bagitahu cikgu, Irfan tak suka apa," aku cuba pujuk setelah pujukan awal tidak berjaya.

" Cikgu marah Ifan," katanya dengan airmata bergenang menitik laju.

" mama pun tak sayang Ifan," luahnya lagi.

Dari riak wajahnya aku tahu Irfan kehilangan. Patutlah Irfan merajuk bila di tegur lantang. Dia hilang tempat untuk dia curahkan perasaan cinta. Bekas cinta Irfan di kotori sampai Irfan sudah tidak nampak kasih sayang buat dia.

Irfan tidak tahu bagaimana mahu berkongsi kasih sayang. Acuan Irfan pun sudah lintang pukang. Andai kan ada seikhlasnya kasihkan Irfan, cinta setulusnya pasti berbalas.

Namun senyum manis berlesung pipit itu menutup segala rasa kecil nya. Ketawa nakal Irfan itulah hiburan bahagia yang Irfan ada.

Tapi, siapa kah yang sedar kehadiran Irfan itu penyeri? Hati suci Irfan sebenarnya tidak menolak hakikat cinta pada papa. Cuma perbuatan papa mengasari dia dan mama , membuatkan benih benci itu bercambah sendiri. Itu yang bapanya pupuk.

Rasa aku, Irfan sekarang sudah berusia 15 tahun. Irfan sudah remaja. Semoga Allah rahmati hidup Irfan walau dimana kamu berada.

Sebenarnya Irfan lah yang paling aku ingat sehingga saat ini. Ada saja anak murid tadika lainnya aku ingati juga. Ada yang dapat ku jejak.

Biasanya mereka tidak ingat cikgu ini pernah berada disekolah mereka satu masa dulu. Melihat mereka membesar jadi manusia pun satu kesyukuran sebagai seorang guru.

Cuma. . .

Kisah Irfan kembali berlegar di ruang fikir ku. Kerana hari ini aku terlihat Irfan yang baru.

Irfan yang terpinggir. Irfan yang dibenci. Irfan yang menyusahkan. Bagi seorang bapa yang dasarnya menjunjung amanah kononnya.

Sedangkan Irfan sendiri tidak tahu mengapa Tuhan lahirkan Irfan kedunia. Salahkah Irfan dipilih Tuhan untuk berada didunia?

Mahu saja aku jadi cikgu Irfan ini, berbisik ke telinganya tentang hakikat hidup dunia fana. Mengenang Irfan aku tak keruan.

Barulah aku miliki jawapannya. Bahawa, anak yang lahir dicurah kasih sayang, tidak segan berkongsi kasih rindu pada yang melahirkan.

Bagaimana anak mahu nampak jalan kesyurga, jika ibubapa tidak tunjuki jalannya yang mana. Bagaimana anak mahu berbakti, jika ibubapa merungut amanah itu kerja sia sia.

Syurga itu tempat orang yang bersusah susah korban jiwa didunia pancaroba.

Irfan kuat! Irfan harus kuat !
Arghh.. ku seka airmata ini.

Comments

Popular posts from this blog

10 CADANGAN HADIAH PENGANTIN

Teks : Dhuha Rashidi

Ahhaaaa, dah pening ya nak beri apa pada pasangan pengantin. Dapat pula pasangan pengantin tu nanti sahabat baik kita, sepupu kita, adik beradik kita, orang yang kita hargai sangat. .
Kita nak beri mereka sesuatu yang istimewa. Tapi, kita sendiri pun buntu. .
Tidak mengapa. Saya tolong berikan idea. Mana tahu awak rasa berkenan salah satu kan?
IDEA HADIAH YANG RARE
1. SET PINGGAN MANGKUK.
Ini dirasakan ramai orang telah buat. Ia mudah dan murah. Senang nak bungkus kerana sudah berkotak. Boleh juga ditukar kepada set gelas dan sebagainya.
2. DAPUR GAS
Sebenarnya , untuk pasangan pengantin baru, keperluan gas adalah satu perkara yang mustahak. Untuk membeli gas baru memerlukan kos. Kita bokeh bantu pasangan baru nikah dengan hadiahkan mereka gas dan dapur.
3. BARANG ELEKTRIK
Ini juga hadiah yang sudah biasa di beri kepada pasabgan pengantin. Contoh barangan elektrik adalah seperti blander, iron, kettle , pembakar roti dan sebagainya yang berguna untuk keperluan hari…

HADIAH PENGANTIN BAWAH RM50

Teks : Dhuha Rashidi
Foto : Dhuha Rashidi

Minggu ini saya ligat menyiapkan tempahan untuk hadiah hari perkahwinan bulan Mac ini.
.

Musim cuti sekolah tiba lagi. Jadi padatlah jadual jemputan kenduri sepanjang minggu kan?
.

Saya berpeluang memeriahkan majlis perkahwinan dengan hadiah yang sangat mesra ekonomi ini. Hadiah perkahwinan bawah RM50.
.

Inilah contoh tulisan khat yang akan di framekan esok. Adik ni tempah saiz A4 dengan harga RM49 .

Unik kan?



TIPS AJAR ANAK JAWI

Teks:  Dhuha RashidiTerima kasih atas respon minat kalian berkaitan #tip ajar anak jawi.Demi melihat tulisan jawi terus hidup, ini adalah usaha kecil saya berkongsi secebis ilmu jawi yang tidak seberapa banyak ini. Mahir membaca dan menulis jawi ini eloknya dimulakan dari awal usia. Saya kongsikan sedikit tip asas bagaimana nak ajar anak pandai membaca dan menulis jawi.1. Sebelum anak pandai membaca mereka tentunya perlu mengenal beza huruf arab dan huruf jawi. Juga perlu diperkenalkan huruf jawi aturan za'aba. ( ini saya akan kongsikan pada posting lain)2. Memperkenalkan huruf-huruf gubalan Melayu. Kedudukan titik, bentuk huruf dan susunannya agar tidak tersalah.3. Memperkenalkan kelompok huruf jawi. Ada huruf bersambung dan tidak boleh disambungkan. Huruf berumah. Kedudukan titik huruf , tanda baca dan penomboran.4. memperkenalkan bunyi suku kata terbuka menggunakan carta suku kata jawi. Tentunya ini perlukan latihan yang kerap dan kreatif.5. Latihan menulis mengikut cara yang s…